Friday, March 24, 2017

KELANTAN KITA LALANIE, SUKAR DIBAIKPULIH, WAJIB DIGANTI SELEPAS PRU 14.


Salam Puan Rohana Hana, Embak Eda, Ummu Anis Abd Rahman dan sahabat seperjuangan yang lain. Ambo sebagai diantara orang lama yang usang lagi terbuang, bersekali dengan teman-teman yang lain. Ramai dikalangan kami yang telah kembali kepangkuan Allah setelah mereka berbakti mewakafkan perjuangan mereka dalam PAN Malaysian Islamic Party-PAS sekian lama. Takdir ketika itu ambo berada diposisi depan sebagai gurkha yang tidak diundang, tidak didendang akan peranan bakti yang disemadi telah  dicurahkan. Ketikamana parti lama kita 40 tahun dulu, ketika itu berdepan dengan fenomina surut dan kemarau PAN Malaysian Islamic Party-PAS untuk mendapat sokongan dari rakyat.


Makanya disitu ambo berada, berpeluang ambo saksi dengan mata ambo, yang  tersurat dan tersirat di premis 1960 Jalan Dato' Pati  Kota Bahru. Termasoklah di Pasir Mas, Rantau Panjang, Tumpat, Gua Musang dan Jeli ambo berkelana. Syukur ambo dapat bertentang mata belajar mantik teknikal tektikal politik dari mereka. Ambo dapat dudok berbincang dengan pemimpin dahulu, dihargai dan dipeduli dengan pandangan dan pendapat ambo berkaitan politik semasa ketika itu. Alhamdulillah. Disitulah ambo mengenali pemimpin terdahulu yang fael akhlak mereka tidak macam pemimpin PAN Malaysian Islamic Party-PAS yang mewarisi sekarang. Berkedudukkan tinggi tetapi, lebih tinggi celupar agas ego habis. Mereka menjadi kaya dan berona sebaik Dato’ BS Tuanguru Dato’ Nik Aziz Nik Mat lepas jawatan politik-kerajaan.  Dan sementelah sebaik Tokguru meninggal dunia, menjadi-jadinya mereka.

 

Segan malu silu mula,  telah pupus dan terhakis dikalangan mereka, aduh!!!!!!!! Sedih dukacita ambo kelih tengok, pemimpin parti agama KNK tenggelam dengan kemewahan melampau. Mereka pemuka menjadi pemimpin yang menguasai menunggang parti lama kita selepas PRU 13. PAN Malaysian Islamic Party-PAS sekarang, samada mereka menjadi penunggang turus utama parti bersekali penunggang kuasa penting KNK di Kota Darulnaim sekarang. Rakyat pengundi negeri Kelantan Darulnaim ( Kelantan & yang bekerja bermastautin luar Kelantan) sedang menyaksikan lakonan pentas  mereka dalam melaksanakan perjalanan urustadbir KNK cukup serabut. Penuh dengan mehnah cacamerba dan kongkalikong. Kerana minda yang terkepong serta lompong yang dimiliki oleh Ketua Eksekutif KNK dan para Exconya yang mandom. Mereka sengotinya sekadar hanya harimau kertas dan singa pelastik .

Rakyat sedang scan dan menilai pemimpin di Jalan Dato’ Pati dan di Kota DN yang mana mereka telah gagal urus tadbir telus bersih KNK beramanah. Yang mana HISBAH tidak ada dalam kamus pentadbiran mereka tempat timbangtara. Disudut pembahagian hasil mahsul negeri milik rakyat, ianya berkisar dan beredar dikalangan sesame sendiri yakni kroni, keluarga  dan macai walak setia. Hatta khazanah rakyat negeri Kelantan ini, tergamak kepimpinan pucuk tertinggi PAN Malaysian Islamic Party-PAS berpusat di Jalan Raja Laut Kuala Lumpur, sanggup bersekonkol dengan pemimpin PAN Malaysian Islamic Party-PAS di Jalan Dato’ Pati Kota Bharu. Mereka macam singa lapar - buaya membedal, pakat bageh lombong di GM siap dengan plan tanda dan solat hajat. Mereka berbalah tentang bagih tanah di RP,  memanjang pakat telanjang londeh panau kurap mereka ke Mahkamah Tinggi Kota Baru, ianya nyata bukan auta.


Penguasaan KNK sekarang, kelemahan yang berligar dipejabat Kota DN, mereka kini berdepan dengan siri saman, tidak cakna dan angkoh dalam mengendali untuk menangani perbincangan-perundingan dengan pihak luar yang membabitkan perjanjian projek. Ego dan angkoh tidak bertempat. Kini mereka KNK kalah memanjang dalam perbicaraan dimahkamah dengan plaintif. KNK sekarang  beriringan dengan akhbar perdana Utusan Melayu yang menjadi lidah resmi PAN Malaysian Islamic Party-PAS kini kalah memanjang dalam saman dan perbicaraan. Diluar sana, mereka sesekali tidak berpakaian malu segan silu dekat rakyat. Mereka  tidak takut dengan rasuah, pecah amanah dengan ikrar janji (baiah) angkat sumpah memegang  jawatan. Mereka tolak ketepi dan khianatinya.

Mereka tidak merasai bersalah dengan jawapan kepada pertanyaan Adun Pembangkang dalam Dun. Jawapan dungu dan diberi. Jujurnya exco menjawab dalam persidangan di  DUN, semuanya berkait rapat  kerana cuai  lalai tidak peka. Dungunya mereka dalam memperinci pekemaskan butiran perjanjian untuk merelisasi sesuatu projek yang dirancang untuk dilaksana. Banyak ending bertemu dengan perkataan tersohor iaitu ‘tergendala dan gagal dilaksana siapkan’. Kerana dari awal dan penamat projek dirancangkan mereka penuh dengan muslihat. Kemungkinan mereka membelakang dan tolak keserambi, peranan Penasihat Undang-undang Negeri dalam perundingan dengan pelabor. Untuk menasihat dan memberi pandangan disudut undang-undang, untuk kepentingan khazanah rakyat negeri dipulihara tidak dikhianati. Mungkin selama ini, perjanjian secara ghaib-misteri jadi keutamaan.



Seingat ambo sah sampai saat dan detik ini, ambo masih ingat teman-teman ambo seluroh jajahan di Kelantan yang mereka adalah saf utama penyokong dan pemimpin tegar PAN Malaysian Islamic Party yang mewakafkan diri mereka hatta tenaga dan wang ringgit. Berkurban untuk parti yang didukongi dengan kerengat air mata. Berdepan denga tribulasi saki baki pemuda UMNO-Pemuda Tahan Lasak sejak zaman Senu Abdul Rahman. Tidak perlu ambo bariskan nama mereka disini. Ketika itu ukhwah cukup erat dengan kasih sayang, diantara satu dengan lain mengerti hadhir program pati tidak ada pitih, dan yang mengerti masokkan pitih kesaku tanpa diminta. Kerana kejujuran dan keiklasan. Ketika itu tidak ramai ustaz lebai dari timor tengah sanggup dan berani terjun menjana perjuangan ini. Kerana mereka lebih empok dan selesa sebagai penjawat awam. Pennsyarah, perguruan, PTD dan sebagainya.

Premis tersebut telah merekodkan sejuta khazanah politik PAN Malaysian Islamic Party - PAS yang tidak direkod secara resmi dijadikan sejarah. Ambo baru 12 tahun tidak diami buminya berada di SK PS. Ambo menyimpan banyak khazanah lama yang ianya sah terpehat menjadi sejarah diri ambo selama semasa babitkan diri dalam parti lama kita. Ambo simpan khazanah-khazanah lama seperti kertas kerja, makalah, majallah khusus, manifesto PRU lama yang ambo simpan. Kerana ambo disitu ketika itu menerangkan butiran manifesto dulu dekat pengundi.

Rupanya pengalaman dan pengetahuan langsong selama membabitkan diri dalam PAM Malaysian Islamic Party, berguna juga bila datang  seorang siswi sedang dalam proses membuat sarjana menemui ambo untuk dapatkan maklumat untuk pengisian thesisnya. Ambo tanya sapa suroh jumpa saya. Sahabat Pak Sheikh yang suroh saya berjumpa. Siapa Prof tersebut? Rupanya Ustaz Kamil Majid adik Ustaz Mahmood Zuhdi menantu gemulah Mufti Haji Ismail yang pinta temui ambo. Ambo yakin pemuka penunggang parti Islam PAN Malaysian Islamic Party yang berada di Jalan Dato' Pati dan di Kota Darulnaim sekarang ini, manifesto yang ambo paparkan ini, mereka tidak memiliki sendiri sekarang. Kecuali kalau nak tunjukkan juga mereka dapat dari sumber lain bukan simpanan mereka, kerana mereka bukan penunggang parti ketika itu dalam menghadapi PRU1978.

 

Detik itu, ambo masih sah ingat Ayah Mat (TS Asri Muda) Dato' Nik Man, Cikgu Ahmad Fakaruddin Abdullah, Cikgu Hussein Yaakob, Cikgu Wan Ibrahim, Cikgu Musa Salleh, Che Weil Golok, Wan Islamil Machang, Salahuddein Abdullah, Nik Mohd Kamil, Haji Saufi Othman, Omar Eletrik WCY, Jack Nik Amin, Peguan Che Hassan Ishak, Wan Suleiman, Wan Ismail, Ishak Lutphi, Cikgu Zain Bachok, Wan Mat Semut Api, Hashim Haji Omar, Haji Abidin Batu Gajah, Pak Nik Lah Arshad, Omar Muhammad, Wan Jamil Wan Mahmood, Ustaz Halim Abdul Rahman, Wan Rahim Wan Abdullah, Ustaz Idris Ahmad, Ustaz Wan Hassan Guchil, Jaafar Rawas, Ustaz Mustapha Ibrahim, Mokhrat Salleh Pulai (maaf betulkan tempatnya di UK), Ismail Market GM dan ramai lagi kalau ambo nak bariskan. Kemungkin pemimpin sekarang telah melupai mereka semua, apa lagi nak ingat kebajikan kepada balu dan anak-anak mereka tanya khabar.

Sahabat-sahabat  semua, dalam ingatan itu, ambo tidak dapat tulis bariskan semua Adun dan AhPar parti lama ambo itu yang bertahta berkuasa sekarang. Sesunggohnya mereka bukan tenaga pelengkap dalam mengharungi cabaran tribulasi UMNO dalam menghadapi PRU 1978 dan PRU 1982. Jadi, kalau lidah mulut mereka biasa kafirkan kita diantara peneroka pekerja parti 1978 dan 1982, nyatalah mereka spesis menesia buta sejarah. Sesunggohnya mereka megah dan agas dalam mewarnai politik Kelantan sekarang dengan pakaian sombong lagi angkoh. Semuga pengikut baru parti lama ambo, usahlah kafirkan kami semua kerana anda bukan wakil tuhan jaulah tuhan semesta alam dok kafirkan ambo dan teman2 ambo.
Dalam manifesto itu, ianya amat comea, tetapi comenya intipati dan saripati manifesto tersebut dan manifesto yang parti lama ambo bakal keluarkan untuk PRU14, ianya amat bergadas dan berlawanan dengan akhlak dan prilaku pemimpin party lama ambo yang ada lalanie. Sekiranya mereka nak lagi sekali bertemu mandat rakyat, pasti rakyat hakim besar PRU 14 akan tolak mereka kesungai Sungai Kelantan. Kerana mereka kini adalah penunggang saudagar agama mix dengan saudagar bangsa mengundang kemusnahan besar kepada rakyat negara bangsa. Maaflah, ini adalah rintihan orang lama dok saksikan sarkas politik parti lama ambo.

Kini, ambo, isteri dan 2 anak, telah tambat dan ikat diri kami, yakni ambo sebagai parti ke 2 terakhir ambo menyertai bersama PARTI AMANAH NEGARA bersama-sama dengan teman-teman ambo yang menubohkan PARTI AMANAH NEGARA. Ambo dan isteri, telah ikat serta simpai perjuangan ini menghadapi sisa2 hidup yang berbaki dalam AMANAH, Insha-Allah. Ambo berdoa, anak ambo 2 orang bakal tamat medic MBBS, ambo ingin mereka berkhidmat dalam kerajaan baru negara dan negeri dibawah kerajaan PAKATAN HARAPAN-PH, Insha-Allah.

Harapan dan permintaan ambo, khususnya kepada Sdrku sahabat lama ambo Cikgu WARWA, Ustaz Muhammad Hussein, Ustaz CIM dan Sdr Husham Musa sendiri. Sebaik-baik dengan izin Allah AMANAH-PH dapat tuboh kerajaan Negeri Kelantan selepas PRU 14 nanti. Usah ambil masa panjang, anjorlah satu program taut kasih budi jasa dikenang. Kalau mereka dan meninggal, jemput balu atau anak-anak mereka. Temukan kembali semua teman-teman lama walau dimamah usia bertungkat berkereta surong. Teman usang dan yang segar yang pernah membanting tulang tenaga kudrat dan samas serial. Jemputlah dalam satu majlis kesyukuran khas untuk mereka. Kerana firasat ambo, parti lama ambo akan kecundang sekadar bertahan dengan 8 KaDun sahaja, maaflah kalau laju membuat keputusan PRU 14.

Maafkanlah ambo, berbicara diluar kotak orang2 muda. Maaf ambo Cikgu WARWA, maafkan ana Ustaz CIM. Maafkan ambo Puan Rohana Hana, maafkan ambo Embak Eda, Ummu Anis Abd Rahman. Marilah kita sama2 bertekad menjadi saksi sesama kita, bahawa kita menjadi saksi dalam perjuangan dengan AMANAH ini adalah perjuangan suci kita menyaksikan sesama kita. Subhanallah.

IBN ABDULLAH AL AWAB
24032017 – JUMAAT

(Edited dari fb semalam jadi rencana pendek).

Thursday, March 9, 2017

Mereka masak tanak akidah untuk rakyat makan walau rakyat terpaksa ikat perut

Salam, sekiranya dikalangan kita cerdik pandai cendikawan yang ramai, diatas kecerdikkan dan kepandaian dan keberadaan dengan ilmu pengetahuan serta kepakaran dengan pengalaman yang melimpah. Serta Allah izin anugerahkan kekayaan yang melimpah. Alhamdulillah.

Tetapi ambo berhemat, sekiranya individu bertaboran itu kekal tegoh sebagai sebilah lidi kelapa, nescahaya rakyat kampong yang dzaif hidup dan kehidupan mereka, sampai mati menjadi tukang tengok lidi yang kukuh hebat itu, tetapi rapoh disudut cakna rakyat marhean.

Alangkah baiknya kini dalam keadaan rakyat sengsara benar-benar sengsara angkara Najib Razak menjadi kepala perompak kepala lanun kleptokrasi, apalah kiranya bilah-bilah lidi yang ambo sebutkan itu, marilah kita himpun lidi-lidi bernilai tinggi itu, kita jadikan seberkas penyapu sebesar lengan.

Pasti penyapu yang terdiri daripada lidi-lidi emas perak itu, mampu dimixkan dengan pemimpin politik yang berjiwa rakyat besama-sama dengan denyut nadi rakyat. Marilah kita mengembeling tenaga, pengalaman, kepakaran dan pengetahuan untuk membangun negeri Kelantan dan negara yang punah kerana rakusnya pemimpin yang nafsu syaitan mengalahkan mereka walau mereka kilit kitab kehulu kehilir.

Nayatalah mereka tidak mampu memmenuhi keperluan asasi rakyat yang mengangkat mereka. Mereka masak tanak akidah untuk rakyat makan walau rakyat terpaksa ikat perut. Tetapi mereka makan gajah rimau. Masa amat suntuk untuk hadapi PRU 14, kita masih tidak memiliki pasokkan yang terbaik dan memiliki jurulatih dan pengurus hakiki untuk bertempor di medan.

Kita masih gagal untuk menjaring gol yang banyak, kerana kasut bola kita pakai, kasut keluaran 1950 dulu.

Nota: Ibn Abdullah AL Awab

09 Mac 2017 – Khamis (1.22 pagi)

Monday, March 6, 2017

NAK SEKEH KEPALA MUFTI KUNUN: KESUDAHANNYA TELOR SENDIRI SANGKUT DI TELINGA.

NAK SEKEH KEPALA MUFTI KUNUN: KESUDAHANNYA  TELOR SENDIRI SANGKUT DI TELINGA.

Yang lepas itu ianya telah menjadi tawarikh, tawarikh itu wajar sentiasa diingatkan, agar manusia ego  berpakaian agama, tidak terus angkoh menghina mangsanya dengan perkataan cemar kesat. Lepas tu, dengan jiwa bapok hunggal dapat mangsanya untuk melutut minta maaf. Kemudian ulang lagi kelakuan burok yang sama terhadap mangsa yang lain. Saya sentiasa ingat pesan Tok Wan saya kira-kira 56 tahun lampau, “Ingatlah kalau kita  menghina dekat orang dengan kata kesat dan jahat, dia macam kita ambik paku belanda, kita ambik merton kita katok paku ditiang seri romah. Lepas tu kita cabut keluaq paku tu, paku dapat cabut. Tetapi kesan lubang dekat tiang terus ada, macam tulah kesan sakitnya hati sesiapa yang mendapat cerca hina”.

Justeru saya angkat bulu tangkis tanggong Mr Somy itu dan returned smash tepat diangle kiri atlit tersebut. Agar ianya menjadi ingatan sebagai sempadan dalam celupar agas itu terdapat racun bisa terbenam disanubari hati nurani menjalar satu negeri rakyatnya berdukacita dan bingkas bertindak kalau silap-silap edar. DNA saya kelahiran kampong Sungai Berembang, Perlis. Makanya pasti terkesan penghinaan Mr Somy dekat MUFTI KNP Darul Sunnah yang mufti itu bukan Ayah Pin yang menguasai Kerajaan langit di Besut. Tetapi MUFTI Dr Asri itu dilantik oleh Kebawah DYMM Tuanku Raja Perlis Tuanku Syed Sirajuddin ibn Almarhom tuanku Syed Putra Jamallullail dengan watikah perlantikkan dengan cop mohor kebesaran raja memerentah negeri Perlis. So, ingat wahai Mr Somy anta bukan nak sekeh kepala Mufti, tetapi hakikatnya keberanian luar biasa mu nak sekeh kepala Tuanku Raja Perlis.

Nampak sangat lalanie pemimpin parti agama beruniform agama, patang nampak mikrofon berdepan penyokong luluhan ribu, gatai berbuih muut untuk bercakap. Walau tanpa  persediaan kerangka ucapan dibuat. Makanya terkeluarlah dari mulut lidah lembek tidak bertulang itu, dengan perkataan dan kalimat yang kesat lagi merapu. Seiring dengan celupar kasarnya presiden parti mereka, bangga dengan ulang sebut anjing babi barua broker salak bukit dan macam-macam lagi kepada sesiapa tidak berkenan dihatinya. Ianya diikuti penoh oleh macai dibawah kerana kenyang sedawa umpan dan dedak yang melimpah. Itu-itulah menjadikan mereka agamawan melalak cukup galak kerana walak pucok pemimpin yang dipuja didewa, sesekali jangan disentoh macam maksum kedudukkannya. Walau terpaksa menghina orang lain untuk membenar egonya yang tunggal itu adalah cakap tuntas yang wajib dipatuhi akor sebagai pedoman hidup oleh macai tegar dibawah.

Sekeh, luku lonyai kepala ‘MUFTI’ ianya percakapan kurang ajar lagi biadap. Kalau-kalau ianya disebut oleh mereka yang mendakwa berotoriti ulamak berpakaian agama dikhalayak ramai? Kenapa sanggup maki sampai tahap itu? Ianya kerana sombong angkoh dan beranggapan dirinyalah sahaja yang alim pintar bijak dari mangsa yang difitnahnya. Bertujuan memalu dan merendahkan kewibawaan sesaorang mufti. Sa lagi kerana beliau diantara pemimpin ulamak muktabar dalam PAN MalaysianIslamic Party yang jutawan. Berdaya mampu tegar kekayaannya untuk hadiah hari jadi bini mudanya walaupun kapal terbang, maupun kapal selam, Adduuhhh!!!!

Angkohnya jawapan ulamak muda pewaris pemimpin PAN Malaysian Islamic Party kini. “Semuanya remeh. kenapa diluar sana ambil pusing dan bising dengan kekayaan dan kemampuan ana?” Alhamdulillah! Kayanya pemimpin ulamak PAN MIP, sejak dedak dari umNO(baru) RM90,000,000.00 yang dibageh ke kantong sesame mereka. Sekarang rakyat dok tunggu saman Hadi Awang dekat SR dan DP Husham Musa. 

Justeru, samada Mr Somy telah bergegar lutut bergegas melutut mohon ampun maaf walau belum hari raya, kata almarhum Ismail Din dalam film Mami Jarum. Samada  terketar ketakutan atau diluar yang kita tidak mampu menyelami hati sanubarinya, tiba-tiba Mr Somy  mulutnya yang celupar agas nak sekeh kepala mufti itu, sekonyong-konyong belum pun mufti tersebut menjawab balas. Tiba-tiba Mr Somy ketuk pintu rumah mufti mangsa sekehnya terhegeh-hegeh untuk minta maaf dekat mufti tersebut.
Kenapa minta maaf wahai Mr Somy kalau anda benar macam sodek? Ertinya kesalahan amat besar anda lakukan keatas seorang mufti sebuah negeri yang berdaulat yang Raja dan Sultannya sendiri melantik batang tuboh itu menjadi mufti untuk negerinya. Bukan kerana batang tuboh itu bernama Dr  Mohd Asri Zainul Abidin, tetapi lebih dari itu. Apa?

Sejak mutakhir ini, celuparnya mulut pemimpin parti agama dok dendang dok canang. Keluar dari jemaah PAS maka keluarlah akidah mereka. Mereka menjadi kafir menjadi murtad. Hatta macam-macam penghinaan diucap sampai tanam di jerat Cina. Sampai saat ini, fenomina celupar ustaz jadian ini menabor fitnah dalam kuehyah dimesjid, tidak sepatah tegoran dan amaran dari Tuan Presiden parti mereka  warning diatas mamat copong celupar dalam mesjid.  Ianya tidak sama dengan Mr Somy nak sekeh kepala mufti yang mufti itu Raja Perlis telah anugerah bintang kebesaran negeri bergelar Dato’ bergelar Perlis yang membawa gelaran Dato’ Arif Perkasa dan  Darjah Kebesaran Seri Sirajuddin Perlis (SSP) bertitle Dato’. Serta  Penerima Anugerah Maal Hijrah Peringkat Negeri Perlis 1427H & 1429H. Dan USM sendiri  anugerah Tokoh Ma’al Hijrah USM Tahun 1430H.

I’m sorry Mr Somy, ambo nak tanya satu soalan sahaja disini, tulong clear jawab senang dan mudah tak perlu pitih juta untuk menjawab.  Dato’ tu anugerah dari negeri mana dalam Malaysia Mr Somy dapat? Bila anugerah itu diberi untuk mampu saya tengok rekod penganugerahan melalui internet. Kerana saya tidak maksum wali keramat dan laduni seperti geng pimpinan parti agama dalam Negara kita. Adakah ianya ianugerah oleh  Sultan atau Raja atau TYT Melaka, PP, Sabah atau Serawak. Anugerah Dato’ dekat Mr Somy Takiri  dapat? Sebab itu guna Dato’ macam Dato’ exco nikah kahwin KNK Singa Kelantan lalanie bergelar Dato’. Jangan-jangan Dato’ beli sudah le, kerana pitih Mr Somy berjuta adanya. Jangan Dato’ yang diberi beli melalui kerajaan raja Lautan Hindi sudahlah.

Pertlingkahan ini kerana satu pihak mohon mendapat penjelasan yang detail dan mendalam. Satu pehak lagi memperthankan dengan sikap ego dan sombong. Jadinya bukan setakat ini mengundang kedamaian dan harmoni kepada rakyat jelata. Tetapi porakperanda keranamu Rang Unggu Unggu 355 setelah dipermain oleh MP Marang bangkit dudok 2 kali tanggoh dalam persidangan parlimen untuk dibahas oleh 222 ahlinya. Malang, Marang bawa RUU 355 ke Padang Merbok untuk paksa sekelian burong untuk sokong dan lulus RUU 355 dalam keadaan cacamerba demi kepentingan politik yang sempit PAN Malaysian Islamis Party yang tersepit bergelumang dengan episod rasuah RM90,000,000.00 dari umNO(baru) Najib Razak kleptokrasi.

Pemimpin tersohor PAN Malaysian Islamic Party – PAS dah berlarutan rempoh setahun pengecut hangit, gagal sampai sekarang untuk pertahan integrity pemimin dan parti mereka saman SR dan DP Husham Musa untuk menegakkan integrity diri dan party kecuali sombong sekadar menafi sumpah tumis sambal bilis tidak menerima. Rakyat Negara dan dunia tidak percayakan jawapan anda.


Ibn Abdullah al Awab  -  Isnin  / 06 - 03 - 2017 

Friday, March 3, 2017

BUKAN KESILAPAN TEKNIKAL, IANYA RANCANGAN MENIPU PEMIMPIN PAN MALAYSIAN ISLAMI PARTY YANG TIDAK CERDIK BERPOLITIK.

BUKAN KESILAPAN TEKNIKAL, IANYA RANCANGAN MENIPU PEMIMPIN PAN MALAYSIAN ISLAMI PARTY YANG TIDAK CERDIK BERPOLITIK.

Hakikat sebenarnya, apa yang disahkan oleh menteri kelainan jantina dari umNO(baru)bN, yang sedang membetulkan - islahkan pembohongan tuntas umNO(baru)bN kepada parti punahsehat PAN M'sian Islamic Party, yang mana Rang Unggu Unggu 355 dilentangkan oleh Marang Hadi Wang ianya satu kesilapan teknikal telah berlaku dipersidangan parlimen yang lepas. Cheh! Cheh!! Cheh!!!

Lingkupnya PAN M'sia Islamic Party dimata rakyat dihati sanubari rakyat diatas penipuan pemimpin umNO(baru) dekat kebodohan sengaja pemimpin PAN M'sian Islamic Party keranamu dedak RM90,000,000.00 menjadi nana nanar. Rang Unggu Unggu 355 inilah yang kesilapan teknikal dalam parlimen seperti disahkan oleh menteri umNO(baru)bN kelainan jantina yang jaga hal ehwal parlimen.

Semedang selepas itu, berapa ramai rakyat Melayu Islam yang tidak bersama Rang Unggu Unggu itu telah dikafir, dimurtad, halal darah wajib dipancong dan macam-macam lagi tudohan kesat mereka hatta kepala mufti pun mereka nak sekeh kepala kerana tak faham akan Rang Unggu Unggu 355 dalam satu fiesta yoya yoya di Padang Merbok padang terkukor kedidi. Wahai macai-macai dan cai kepimpinan PAN Malaysian Islamic Party!!!!!

Dengan wakil Najib umumkan kesalahan teknikal, makanya bab Rang Unggu Unggu 355 menjadi abu angin dan suci dalam debu dan tidak diperkatakan dalam parlimen lagi kerana ancaman komponan bN kepada Najib umNO(baru), memungkinkan umNO(baru) dipecat dari komponan bN seperti pernah berlaku ketika UMNO mati dikaki YAA Hakim Harun Hashim dikamar HMT KL. Presiden MCA LLS menjadi Pengerusi bN ketika itu.

Padan muka Hadi Wang, langkah politik mundornya di hukum umNO(baru) Najib kleptokrasi dalam parlimen menjelang PRU14.

Catatan: Ibn Abdullah al Awab

Jumaat – 03032017.

Tuesday, February 28, 2017

HIMPUNAN RANG UNGGU UNGGU 355 (RUU 355) : HADI AWANG SEDIH BERDUKA - NAJIB RAZAK KECIWA HAMPA.

HIMPUNAN RANG UNGGU UNGGU 355 (RUU 355) : HADI AWANG SEDIH BERDUKA - NAJIB RAZAK KECIWA HAMPA.  

Sabtu, 18 Februari 2017 selesai sudah fiesta patahkan ego Presiden PAN Malaysian Islamic Party (PAN MIP), kerana  kehadiran peserta “Baju T Unggu” yang diberi free termasok pengangkutan percuma dari tangga rumah ke Padang Merbok. Ianya disediakan oleh PAN MIP untuk yoya yoya, soya soya, shalala shalala R Unggu Uunggu 355. Hebat! RUU 355 telah mendapat liputan besar  dari TV ¾ serta media cetak perdana apa lagi Harakah lidah resmi PAN MIP. Editor serius buat promosi hebahan sampai ketelinga rakyat Negara. Namun rakyat telah memekak telinga terus menolak untuk hadir diri yoya yoya di Padang Merbok.

Malang walaupun TV ¾ dan sekutunya membuat hebahan. Mengikut statistic sedap mulut, PAN MIP dakwa memiliki 1,500,00 ahli, umNO(baru) pula dengan 3,000,000 keahlian berdaftar. Ditokok pula dengan pengikut tegar ngok 3 suku ‘baju merah’ Jamal al Jamban 300,000 orang. Tetapi ahli mereka sendiri tolak menunggeng himpunan fiesta Rang Unggu Unggu 355 dengan kehadiran setakat 20,000. Ianya mengundang sedih dan amat mengeciwakan penganjor. Pasti sedih sangat pucuk pimpinan parti Agama Hadi Awang dan presiden parti Melayu Najib Razak. Mereka amat keciwa dan hampa tak berbaloi dengan pelaboran dedak bertan-tan dilaborkan. 

Kehadiran hambar (baca penolakkan) ahli PAN MIP, walau 2 hari sebelum itu Timbalan Presiden PAN MIP TITM sahkan 300,000 ahlinya akan mengepak sayap memenuhi Padang Merbok. Tetapi mereka patah sayap terbang jua, sekitar 20,000 sahaja. Sampai saat ini (Sabtu, 25 Februari 2017) sudah berlalu seminggu, tidak ada pihak dikalangan penyokong parti bani Agama maupun dari parti bani Melayu tampil mengulas bersabit himpunan RUU 355 tersebut. Untuk membicara impak, laba atau ruginya RUU 355, sekadar seperti campak garam kelaut Rusila.

Sah reality ini akan menjadi landmark-batu tanda kepada PH + Bersatu kepada sokongan rakyat dalam PRU 14 nanti, Insha-Allah. Melalui dan menerusi viral youtube fc dan sebagainya, dapatlah saya katakan bahawa himpunan Rang Unggu Unggu 355 Padang Merbok, nampak sangat seperti himpunan 5 bintang dalam persiapan penganjor untuk tetamu dan pemimpin perdana PAN MIP itu sendiri termasok artis celebriti. Layanan antara dua derjat. Nampak pemisah layanan dan sambutan, dengan jemputan khas dan pemimpin kanan parti agama dan selebriti bertaraf 5 bintang.

Manakala peserta rakyat kampong dok teropong, melompong mampu tengok sahaja. Jemputan khas, pemimpin utama dan artis selebriti dengan layanan istimewa. Santap di meja bulat beralas serta berkipas ada pelayan lagi. Mereka bengkong makanan belehak, santap hidangan khas yang menyelerakan umpama berkelah berfiesta bodohkan rakyat untuk kepentingan politik mereka yang serba tenat. Kini  mereka sedang berdepan dengan krisis kepercayaan, krisis akhlak. Sikap merekalah yang mengundang PAN MIP berdepan kemarau sokongan sekarang.

Jamuan khas itu sekadar menjadi jamuan kenyang mampu tengok kepada peserta seperti Che Bedah dan Yaasin, yang mai dari Felda Teloi Kanan, Mat Ketapang dan Minah radio Malaya dari Felda Kemahang, termasoklah peserta  dari kampong yang lain. Sedihnya penwalak setia spesis gaban, sanggop kayoh gerek dari Baling ke Padang Merbok.

Sedangkan pemimpin mereka, zoom! Zoom!! Zoom!!! Zoom!!!! Menjalar Porshe Cayman, Audi Q7, Range Rover, Mercedes, Toyota Alphard, BMW dan jenama hebat terkini berdudun bersusun seperti bilik pameran kereta mewah 2017 Tan Chong Motor. Oh! Oh!! Oh!!! Oh!!!! Mewahnya mereka pemimpin parti agama sekarang. Hebat sejajar setapak kesetapak dua biji macam pemimpin umNO(baru) dalam menunaikan nafsu serakah kehidupan dengan menjual agama sebagai tarohan sandaran menekan rakyat yang jumud bertaraf gaban.  

Hasil permainan gandingan politik sedondong, haluan tuju Hadi Awang - Najib Razak macam ular tedong bertembong dengan biawak. Jalinan politik diantara ulamak pengampu, barua politik dan broker projek dengan Najib Razak, pemimpin tersohor bekerjaya utama  perompak kleptokrasi disamping tugasan hakiki PM dan MK. Mereka kong kalikong, untuk selamat diri  dipenghujung karear politik mandom dan cacamerba. Pendekatan kerjasama politik Hadi – Najib seperti tahi dengan kentut. Justeru penilaian dikaca mata, dihati rakyat khususnya orang Melayu memandang jijil lagi cemar. Gerangan perubahan sikap yang tuntas Hadi Awang terpaksa berselingkoh dengan Najib Razak. Manakala PAN MIP  bersekedudukkan pula dengan umNO(baru), kenapa dan mengapa jadinya mereka jadi macam itu?

Jawapannya, kesan penangan najis babi rasuah dedak berprofil tinggi yang mengakibatkan terkuncinya serta terkancing mulut gigi ulamak dunia no 2 dari berkata benar, kecuali  petah macam bertih dengan perkataan sombong dan angkoh kepada lawan politiknya. Rasuah itu juga merantai pergerakkan langkah Hadi Awang bersama dengan  ngok saf chainya untuk meneruskan perjuangan  bersama PR. Mereka berpaling tadah menjadi pecacai umNO(baru). Menghalalkan dedak dan berlindung dikangkang Najib, makanya terpaksa DAP dijadikan bahan sandaran dan alasan, cheh!. Sah Hadi Awang telah menjadi malaikat maut bunoh PR dengan lidahnya sendiri, keranamu umpan dedak rasuah politik RM90,000,000.00 dari umNO(baru). Akhirnya Hadi Awang membelasah sesiapa sahaja dijadikan kambing hitam untuk membenarkan haluan yang Hadi pacu sekarang.

Kini, rakyat yang celek politik dan minda terbuka, rakyat terus memerhati dan scan menilai akhlak budi pekerti mereka disebalik jubah dengan simpai serban seraga. Rakyat tengok terselindong dengan kurap panau dan kutu. So, orang Melayu tawar pudar. Mereka sedar telah 60 tahun penipuan perjuangan berlandaskan agama dan bangsa yang dilaung-laungkan oleh mereka adalah hipokrit. Jadinya  orang Melayu mulai sedar bingkas maukan kebenaran perjuangan keadilan yang dituntut mereka. Rakyat kali ni akan tolak parti politik dagang agama dan politik jual bangsa.

Itu adalah modal politik cemar makan kelilingnya mereka, pemimpin bani Melayu bersekonkol dengan pemimpin bani Agama yang subor dengan rasuah, menjadi taukeh lombong, broker beli tanah dan pelakon prono dikalangan mereka. Dan mereka yang terlibat tidak pertahankan integrity diri menafikan diperengkat undang-undang Negara. Berani dengan nafi dan sumpah, menyampah saksikan perangai pemimpin parti agama ini.

Kini rakyat mula  tolak politik peralatkan agama dan politik ragas bangsa untuk mendapat sokongan dalam PRU 14 yang sudah dekat. Justeru, itulah jawapan rakyat 20,000 hadhir berhimpun di parlimen Padang Merbok untuk lulus Rang Unggu Unggu 355. Setelah Hadi Awang 2 kali tanggoh dalam parlimen bila kesempatan Speaker Pendekar beri peluang setelah penyokong dan pencadangnya menteri dari umNO(baru) dan menteri dari PBB Serawak. Hadi tercungap-cungap gagap dan terpinga-pinga diatas kebenaran Pendekar speaker untuk mu Marang baca kali pertama racun dan madu RUU 355 yang Hadi Awang yang didalamnya terjerat pekerjaan songsang menongkaah Gunong Titiwangsa. Kepentingan politk parti mereka, mereka angkat menjadi kepentingan ugama dan berhimpun berfiesta mengemis sokongan dari rakyat.

Petualang besar rupanya mereka. Mereka lari dari perbahasan di parlimen sebanyak 2 kali dibawa ke Padang Merbok sebagai fiesta, mereka semudah goreng kerupok Losong melaknat, menkafir, menudoh sesat kepada sesiapa sahaja yang tak bersama mereka untuk yoya yoya Rang Unggu Unggu 355. Setelah AG bersetuju pinda Akta 355 sebagai sebahagian roadmap undang-undang. Cadangan dengan hukuman yang sama taraf kuasa dengan Mahkamah Sesyen. Roadmap asal pindaan Akta 355 hendaklah dibawa oleh menteri kerajaan pusat, bagi pehak kerajaan persekutuan. Kerana AG sudah mula buka ruang dan langkah. Yang mana prosudornya lebih mudah dan praktikal untuk undang-undang ini dipakai untuk Negara dan negeri-negeri. 

Sayang ketika Jawatankuasa berada diperengkat akhir, tiba-tiba AhPar Marang Hadi Awang Presiden PAN MIP dalam pengetahuan bersekonkol dengan menteri umNO(baru) dan Najib sendiri, izinkan Hadi Awang  merompak RUU 355 ditengah jalan. Merompak RUU 355 itu daripada Jawatankuasa, menjadi usul persendirian AhPar Marang, malang mereka pentingkan politik, sanggop benam Islam hakikatnya. Dunia mau kiamat nampaknya. Pembangkang PAN MIP miliki AhPAR seculin nak bentang rang undang-undang persendirian. Penentang dikalangan AhPar Melayu mereka jadi sasaran sumpah seranah. Sedangkan kerja membuat undang-undang ini bukat terletak diatas kewajiban pembangkang. Samalah macam kerja gila babi Jamal wal Jamban menganggu dan mengajar PDRM untuk mencegah maksiat dan judi. Itulah hakikatnya Hadi lakukan dengan RUU 355 untuk mengaut laba politik bersama diantara PAN MIP dengan umNO(baru).

Punah ranah dibuatnya. Jadi saya yakin RUU 355 Hadi Awang dan Najib Razak yang mewakili parti bani Agama dan parti bani Melayu angkat RUU 355 ini sebagai senjata mengugut dan menakutkan rakyat khususnya orang Melayu dengan label yang diluar intipati RUU 355 itu sendiri. Penentang RUU 355 Hadi Awang cukup ganas dan celupar menudoh siapa sahaja yang tidak mau sokong RUU 355 yang dirompak itu, dijadikan halal dengan fiesta takfiri dan gelaran tudohan berat. Rang Unggu Unggu 355 tersebut. Walaupun pengkalan negeri Rang Unggu Unggu 355 mereka memelihara Singa Kelantan dan singa itu sendiri kini  singa darat bapok pula. Bokti penolakkan rakyat Kelantan berada di Kelantan dan di Lembah Kelang sejumlah 500,000 tidak telior dengan gula-gula Ahmad Yaacob akan cuti khas hari ahad. Tetap rakyat Kelantan tolak Rang Unggu Unggu 355 disahkan kehadiran difiesta Rang Unggu Unggu 355.

Perubahan sikap serta gaya hidup  pemimpin parti agama, sah ianya berkait rapat dengan rasuah politik dari umNO(baru) RM90,000,000.00 keakaun Affin Bank pemimpin parti bani agama seperti Adun AMANAH Salor DP Husham Musa dedahkan. Nampak sangat lalanie pemimpin parti agama kebelakangan ini, mereka menerima mengikuti tuntas kemegahan kebanggaan pemimpin bani Melayu dalam semua perkara menjadi pekerjaan resmi dan pakaian resmi mereka termasok bini-bini dan anak pinak, menyacak bongkak, berdepan rkayat jelata.

Kehadiran peserta turun untuk Rang Unggu Unggu 355 ini, yang mengeciwa dan mengundang sedih kepada Hadi Awang dan Najib Razak sendiri, kerana pelaboran sejak 2012 sejumlah RM90,000,000.00 tidak telior dan terpanggil oleh rakyat jelata dikalangan orang Melayu bersama PAN MIP kerana flip flop Hadi Awang dan Najib Razak itu sendiri. Sedangkan peserta ‘Bersih 5” yang berdepan menghadapi berdepan dengan pelbagai pancaroba. Sekatan dan halangan dzalim yang sengaja diadakan oleh kerajaan kleptokrasi Najib Razak dengan niat jahat seperti iblis syaitan. Najib Razak tidak Berjaya menghalang rakyat marhean semua bangsa dikatakan sejuta yang hadhir. Cekal dan tabahnya peserta ‘Bersih 5” berdepan menghadapi kekejaman dan kezaliman kerajaan Najib Razak Kleptokrasi.

Sedangkan peserta Rang Unggu Unggu 355 mendapat kerjasama penoh dari kerajaan Najib Razak dengan kemudahan dan layanan rakyat special class. Sedangkan layanan kepada peserta ‘Bersih 5’ dan dalam siri-siri Bersih macam pendatang haram dan penjenayah. Kini, Hadi Awang dan Najib Razak, mereka berdua bukan magnet yang mampu menarik besi melekat melutut kepangkuan mereka, masanya telah berlalu dan akan diletakkan menjadi sejarah dia Arkib Negara.

Rakyat khususnya orang Melayu telah saksi dan perhati serta berdendam dengan apa yang berlaku sebelum itu di Pelabohan Klang pada petang Jumaat 3 Februari 2017. Iaitu gandingan awal yang gagal untuk melancarkan misi bantuan dekat ethnic Rohinngya di Burma dengan genggaman erat diantara Hadi Awang dengan Najib Razak. Kepada gandingan bersilang tangan Tuan Ibrahim Tuan Man dengan Najib Razak.

Pelancaran bantuan kemanusiaan Nautical Aliya sarat 1,500 tan bekalan makanan, ubat-ubatan bersama dengan sukarelwan dari PAN Islamic Party, umNO(baru) NGO dan beberapa pihak lagi. Halangan tertunda untuk kapal belayar dan halangan untuk berlaboh dipelabohan yang dicadangkan gagal. Missi PAN Islamic Party dan umNO(baru) gah megah akan mereka canang misis bantuan kemanusiaan diselanggarakan oleh kedua-dua parti bani Melayu dan parti bani Agama.

Sayang ketua missi sukarelawan itu, dipihak umNO(baru) diketuai India Muslim AhPar Baling dan PAN Islamic Party entah siapa ketuanya. Pasti ketua besarnya adalah AhPar Baling India Muslim itu (panas dan marah sikapnya aku tak nak sebut tulis namanya). Sayang seramai yang berada diatas kapal tersebut dengan muatan yang banyak itu. Dengan ugutan junta Manyamar, haramjadah mereka serahkan bantuan tersebut kepada tukang sembeleh, tukang bakar, kaki zina ethnic Rohingya mereka serahkankepada kerejaan penjenayah tersebut untuk beri kepada musoh yang mereka bakar bunoh sembeleh selama ini.

Bacul dan petualangnya misi menghantar bekalan makanan dekat umat islam rohingya umno(baru)bN dan PAN MIP. Celakasunggoh mereka ini rupanya. Mereasetelah diugut, semua kepala goncang, menyembah pengecut. Akhirnya petualangnya mereka, mereka serah kepada tukang sembeleh, tukang bakar, tukang bunoh ethnic Rohingya untuk sampaikan kepada erhnik Rohingya. Ini-ini juga rakyat telah tidak percaya kepada integrity dan berani pemimpin PAN Malaysian Islamic Party dan umNO(baru) untuk misi urusan luar Negara, mereka gagal tepati dipenuhi terhadap amanah dan harapan rakyat. Amat sedih lagi keciwa. Lanjutan itu rakyat bertambah tidak yakin dan percayakan PAN MIPdan umNO(baru)bN lagi.

PRU 14 mereka pasti kecundang untuk terus memerentah Negara dengan modal politik mereka jual agama dagang bangsa. Sedangkan rakyat setiap hari berdepan dengan penderitaan kehiupan kerana Hadi Wang sokong GST kecelakaan Najib Razak zalim kepada rakyat mndapat sokongan besar dari Hadi Wang.

Ibn Abdullah Al Awab

25 Februari 2014 - Sabtu 

Friday, February 17, 2017

DOA YANG TERHENTI - 17 FEBRUARI 2016 HIDAYAH MILIK MU.

DOA YANG TERHENTI – 17 FEBRUARI 2015.

Dimana saya hendak mula bicara? Saya tidak berhajat untuk detail kronologi perbicaraan ini. Kerana detik itu telah berlalu pada 17 Februari 2015 dan hari ini Jumaat  17 Februari 2017 genap 2 tahun. Keputusan tuntas Maha Pencipta, pasti kita tidak mampu berkongsi kuasaNya yang mutlak. Tarikh penting tidak penting ditera disini, bukan seperti tarikh 31 August 1957, yang wajib setiap individu rakyat Negara bangsa menghafalnya.



(Selepas melapor diri tugasan MA- Kecemasan GH KL)

Satu petang sebelum hari Natal, seorang budak India kurus cengkong bersama ibunya, datang kerumah dan memanggil isteri di luar pagar. Cikgu! Cikgu! Cikgu! Cikgu! Isteri saya menyahut panggilan lantas keluar keluar bersembang diluar. Saya heran mengapa tetamu India tidak diundang itu, tidak dipelawa masok rumah berbual. Sedangkan selalunya tidak ada pantang sesiapa datang mesti masok bercakap didalam rumah.  Itu adalah kebiasaan, bila student Melayu, India dan Cina kerumah kerana urusan. Khasnya fasal nak tusyen BI free.


(Bersama dengan adiknya Abdullah Fahmi, anak bungsu saya)

Saya jengok melalui jendela, nyatalah mereka warga taman baru, yang baru pindah rumah. Saya mendengar dengan jelas butiran percakap ibunya yang lancar berbahasa Melayu dan agak kuat percakapannya. “Cikgu, anak saya ni mau tusyen bahasa Inggeris dengan Cikgu, dia tak mau dengan mana-mana  cikgu, walau cikgu india untuk BI yang dokselang 2 buah dengan rumah kami (kami mengenali guru itu). Saya pun tak tau pasai apa dia mau dengan Cikgu”. Jelas saya dengar isteri memberi jawapan, ”minta maaflah saya tak dapat bagi tusyen dekat anak aunty. Tengok enam anak-anak saya masih kecil, saya tak ada masa nak mengajar dia”. Cakapan lain tidak penting. Tolakkan hajat nak tusyen itu penting, kerana harapan anak itu dikeciwakan.

Perbincangan hampir setengah jam itu, berkeputusannya isteri saya menolak  anaknya untuk  tusyen dirumah. Saya kesal juga dengan jawapan isteri. Pasti kedua beranak itu keciwa dan sedih sangat. Yang nak mengajar isteri saya, barang tentu saya tak ada power masok campor. Lidah yang menolak dengan alasan, lidah itulah juga masok kerumah dan berkata,”kesian pulak dekat budak India tu nak tusyen sangat-sangat Umi tak mau”. Saya tanya isteri,”seronak ka Ummi jawab tak mau bagi tusyen dekat budak tu?” “Nantilah Ummi pikiaq balik, cakap lain bila sekolah mula buka”.



(Dalam komuter dari PWTC to Mesjid Jamek)

Dua minggu berlalu, persekolahan tahun baru bermula. Budak India tersebut mula belajar di  SMK SK, di tingkatan 1B. Kebetulan isteri saya mengajar BI kelasnya. Disitulah semuanya bermula mengikut isteri saya cerita  selepas hampa dirumah. “Gunalan! Kamu mai rumah teacher 8.30 malam nanti, kita bincang masa-masa tusyen BI untuk kamu sorang sahaja. Ajak emak ayah kamu, techer dan Pakchik nak kenal lebih dekat”. Benar tepat 8.30 malam, cikgu! Cikgu! Cikgu! Saya yang  keluar mempelawa mereka masok dan saya bersalaman dengan bapanya. Welcome! Saya memegang kepala budak tu, beberapa kali dan bersalaman sambil memeloknya sampai dalam rumah. 

Sebaik masok kedalam rumah dengan bawa biskut yang banyak serta coklat. Nyata kita jangan menghukum sesaorang itu dengan tengok zahirnya. Baik emak dan emaknya bersalam dan memelok erat saya dan emaknya memelok isteri saya. Ini-ini bukan drama minggu ini di RTM. Emaknya berterima kasih amat sangat kerana sudi menerima anaknya tusyen. "Cikgu! Bukan saya dan bapaknya suroh, tetapi dia sendiri yang sunggoh-sunggoh nak tusyen dengan Cikgu, dia tak mau dengan cikgu lain". Terlerai yang tertanggoh, Gunalan tusyen dirumah, pada bila-bila Cikgunya call untuk tusyen. Janji sambal tomes pedas, juga Gunalan ini, dia maklumkan pula dekat 3 kawan baiknya. Aimi Aizat kini di UK buat MA, dan 2 yang lain saya tidak ingat namanya.

Emaknya khabarkan anaknya Gunalan ini sakit jantong berlubang sejak usia 5 tahun. Katanya hospital dan bomoh merata pergi berubat. Cerita itulah mengundang isteri saya, Gunalan bukan pelajar disekolah dan tusyen dirumah. Tetapi kami mendidiknya macam anak sendiri. Kebetulah Abdullah Fahmi serasi dengan Gunalan dan 6 kakaknya panggil abang. Sejujurnya, kami tidak terdetik terlintas penghalang kami curah kasih saya dan mendidiknya kerana dia India - Hindu, pastilah ibu bapanya India - Hindu juga. Bukan penghalang pemisah dikalangan kami. Gunalan bebas tetapi bersempadan dirumah, kerana anak saya kian besar. Dari budak biasa yang lemah menjadi budak pandai, rajin dan akhlaknya mengatasi anak-anak Melayu dalam kelasnya. Maaf.


(Di Mesjid Jamek KL, Gunalan tunggu saya solat Zohor)

Selama 3 tahun bertusyen, selama itu banyak saya membena keyakinan dirinya menghadapi sakit jantong yang dialaminya. Akhirnya Gunalan baru dapat tahun yang mana saya sendiri telah melakukan pembedahan jantong 2 tahun lepas, bila saya dan isteri tersilap makan ubat yang banyak saya ambil. Saya dan isteri terus mendidik Gunalan. Isteri saya yakni teachernya serius mengajar. Prestasinya meningkat dan cemerlang dan naik ke tingkatan 2A. Ketika Gunalan di tingkatan 2 & 3 saya terpaksa ulang alik ke GH PP dan sekali sekala ke HSB AS. Dan begitu juga Gunalan untuk dapat rawatan di HSAH SP. 

Kesihatannya sentiasa naik turun, badanya kian kurus, kadang-kadang sedikit berisi. Gunalan kurang makan dan tidak selera makan. Pembelajaran di tingkatan 2 & 3 semua folio yang terpaksa beliau buat saya banyak membantunya. Kebetulan dirumah ada laptop internet dan printer. Bayangkan dari budak lemah yang pasif menghadapi keyakinan hidup kerana sakit jantong segar. Keputusan PMR dapat 5A dan 3B. Masih stay di SMK SK dalam tingkatan 4 Sains. Kerana dia mau belajar BI dengan isteri saya. 

  

Gunalan terpaksa belajar aliran sains sampai tingkatan 5. Amat mencabar menghadapi cabaran jantong dan belajar untuk menghadapi SPM. Kenapa Gunalan cekal? Dia cekal kerana mengikut cekalnya saya yang telah melalui pembedahan jantong, tetapi bersemangat waja dan tidak menyerah sakit itu dengan pasif. Kekuatan saya inilah sebenarnya kekuatan yang Gunalan tumpang, yang mengundang jadikan dirinya tabah, semangat kuat yang kental dan tidak mau mengalah dari kawan-kawan disudut belajar. Abangnya (saya panggil Boy) seorang jurutera elektrik), baru mula kerja dikilang terbesar di Kulim Hi Tec, iaitu kilang SOLAR baru buka. 

Selesai tamat pepereksaan, ketika tidak ada sesiapa dirumah. Dia datang dengan sebungkus biskut dan sebuku roti dengan kaya. Tiba-tiba terpacu keluar dari mulutnya, dan saya tergamam (detik itu juga air mata saya mengalir). "Pakcik! Saya dengan Pakcik sapa akan mati dulu" Lantas saya menjawab dan memelok erat Gunalan, "Pasai apa Gunalan teringat macam tu?" Spontan sahaja dia menjawab, juga dengan air mata berlenang. "Saya berasa sakit tak tahan Pakcik". "Jangan dok pikiaq macam tu Gunalan, kita jangan putus asa. Gunalan tengok Pakcik tabah menghadapi sakit. Kalau ikut umoq kalau nak dibandingkan dengan Gunalan, kita sama-sama sakit jantong tegar, Pakcik dulu akan mati. Tetapi kerja Tuhan kita tak tahu". "Benar tu Pakcik". Disitu kami berhenti perkongsian hati nurani, kami yang sama-sama sakit jantong. 

Bila keputusan SPM diumumkan, dia tidak benarkan teacer Zakiah Noor (isteri saya call info keputusan SPMnya) saya dirumah. Gunalan terus kerumah saya terlebih dahulu tidak kerumahnya maklumkan dekat emak bapanya terlebih dahulu. Saya menatap keputusannya, air mata berderai lagi entah kali keberapa puloh diantara saya dengan Gunalan ini. Saya memeloknya erat. "Pakcik bangga dengan keputusan kamu Gunalan, tahniah! Tahniah! Tahniah!". "Saya tidak akan capai keputusan itu, kalau tidak keran Cikgu dan Pakcik". "Terima kasihlah kalau Gunalan ingat macam tu". "Saya tak akan lupa sampai mati jasa besar Gikgu, Pakcik dan adik-adik yang bantu saya selama 5 tahun belajar". Capai 5A dan 4B strong. 


(Gambar konvonya Gunalan a/l Santevelo)

Kami nasihatnya ke Form 6 di SMK Badlishah di Kulim. Semasa dia belajar F6 di SMK Badlishah, isteri saya takut tekanan belajar tak dapat dihadapinya dengan kesihatan sering terganggu. Kami cari alternatif kerja yang dapat membantu kesihatan diri dan kerjanya. Gunalan ini semua butiran data pribadinya dan pelajaranya yang lengkap saya simpan dalam FOLDER. Dia menaroh keyakinan tahap 200% kepada saya dan Cikgunya isteri saya. Dia serah penoh kepada kami untuk meminta apa pekerjaan yang sesuai dengan SPMnya. Allah Maha Kaya, bila kami buka internet, dengan niat sunggoh-sunggoh nak cari peluang pekerjaan dekat Gunalan, bersualah kami dengan pelawaan kursus Diploma Pembantu Perubatan (MA) di tawarkan oleh Kementerian Kesihatan Malaysia. 

Tempoh kursus selama 3 tahun dan wang saku bulanan RM600.00 di Kampus Kolej Perubatan Hospital Tanjong Rambutan (tepatnya saya tak ingat). Tangan ini dan isteri mengisi permoohnan untuk MA Gunalan tersebut. Alhamdulillah Gunalan layak dipanggil temuduga. Beliau berjaya dalam temuduga tersebut dengan cemerlang. Tempoh dua minggu beliau sambong belajar dikolej tersebut, yang mana emak, bapa dan abangnya yang pergi hantar untuk beliau sambong belajar. Sebelum beliau bertolak, dia terlebih dahulu singgah dirumah. Banyak kata nasihat saya bekalkan untuknya. 



Semasa dikolej, beliau sentiasa masej dekat isteri dan saya sendiri. Kalau beliau pulan bercuti, pasti dia tidak akan lama dirumahnya. Pasti sampailah dia kerumah, dan bawa adiknya Abdullah Fahmi membonceng motorsikal ke kedai beli biskut, roti dan sebagainya. Itulah kerjanya setiap kali dapat elaun dan kebetulan balik cuti. PAstilah adiknya ditangani dengan kasih sayang yang tidak dapat saya gambarkan disini.

Hari konvonya saya tidak dapat turut hadir kerana saya benar-benar uzor dan keletihan dan teachernya terpaksa menjaga saya. Tidak lama selepas majlis konvo berlalu. Beliau telah dipanggil melaporkan diri mula berkhidmat sebagai MA di GH KL. Ketika itu abangnya berkursus wajib sebulan dan tidak dapat keluar atau cuti untuk menghantar adiknya ke Kuala Lumpur. Maaflah, Gunalan tak pernah ke KL manakala emak dan bapanya serupa tidak langsong pengetahuan KL dalam kepala. Tiga kali emak bapaknya kerumah, maklumkan benda yang sama. Saya amat-amat memahami hasrat mereka.

Oleh kerana isteri saya yang mulakan Gunalan nak jadi Ma, makanya tanggongjawab membawa Gunalan ke GH KL terpaksa saya pikul bertanggongjawaban penoh. Kebetulan adik saya dari Perlis singgah dirumah nak balik KL sorang diri. Inilah dikatakan rezeki. Orang mengantok disurong bantal. Saya, anak Abdullah Fahmi dan beliau menumpang kereta adik terus KL. Jam 5 pagi sampai di KL dan terus ke KL Internasional Hotel tak jauh dengan GH KL. Sebaik dihotel solat Suboh dan saya tertidor, Gunalan juga adik. Paginya saya hubungi sesaorang orang utama di Gh KL dan maklumkan, saya nak bawa anak penakan lapor diri pegang jawatan MA di Kecemasan. 


(kunjungan kerumahnya. Kurus dan cengkong)                    (di Mesjid Jamek KL)

Jam 9.30 pagi teman saya sesaorang itu, telah menunggu kami untuk dibawa menemui Pengarah Kecemasan untuk melapor diri. Selesai lapor diri, mula-mula saya pinta, lusa mula kerja, diluluskan. Kami dengan sesaorang itu ke kafeteria hospital (khas untuk doktor) makan pagi. Pohon diri untuk kehotel. Saya hubungi kawan-kawan untuk dapatkan bilik sewa. Takdir menyebelahi Gunalan dapat bilik sebelah Jalan Pahang. Selesai kebilik sewa, beli peralatan patut padan. Jam 8.00 saya tinggalkan Gunalan dan banyak yang saya pesan tentang kesihatannya. Sekiranya berlaku apa-apa, saya pesan kal orang ni, ceritakan siapa Gunalan. Pasti dia akan datang membantu. 

Saya tinggalkan Gunalan dengan keadaan mendebarkan kerana bahagian Kecemasan adalah kerja paling lasak dan memenatkan. Benar, sebulan sahaja, skit jantongnya menjadi kronik, tetapi beliau masih bekerja. Bayangkan 3 bulan di GH KL, 3 kali saya ke KL pergi tengok keadaan kesihatannya. Bulan kedua dia pindah kebilik lebih besar agak jauh di Sentul Pasar kerana emak dan bapanya terpaksa tunggu jaganya. Hampir sebulan juga emak dan bapanya menemaninya.

Selepas 3 bulan bekerja bila gaji pertama beliau dapat dia balik cuti 5 hari hari, Gunalan masej awal-awal lagi dia akan balik. Pagi-pagi lagi dia telah sampai kerumah. Sebaik bersalaman dengan saya, Gunalan ini dia hulurkan saya RM50.00 dan dekat teachernya RM50.00 katanya, "Pakcik! Cikgu! Ni lah duit gaji pertama saya, saya nak berkat hidup saya telah niat ketika di kolej lagi, kalau saya dapat gaji pertamaPakcik dan Cikgu adalah penerimanya. Pakcik dan Cikgu yang mendidik mengajar saya sampai saya dapat kereja, usaha Cikgu dan Pakcik". Kami amat sebak mendengar kata-kata keramat Gunalan, sewajarnya iru-iru ungkapan dari anak-anak Islam. Saya tersu tanya, "Gunalan bagi atau tidak dekat emak dan bapak?". "Lepas saya bagi dekat emak dan bapak, saya mai dekat Pakcit dan Cikgu". Saya pikun tak tau nak cakap dengan Gunalan ini. 

Saya terus berdoa, dan terus berdoa. "Tuhan sebaik anak ini Gunalan, hidayah adalah milikMu Ya! Allah! Bila lagi hidayah itu untuknya!!!

Sekembalinya kembali bertugas, nyatalah sakitnya kian berat. Gunalan dapat tukar ke GH Pulau Pinang ditempatkan tugasannya Pesakit Luar. Sakitnya amat membimbangkan saya masok wad keluar wad di GH PP tempat kerjanya. Alhamdulillah kembali sihat dan tugasnya disahkan tempoh 5 bulan bekerja. 

Dia kerumah saya dan bercerita dekat saya dan cikgunya. Kelmarin saya pergi CIMB Kulim, untuk buat permohonan beli rumah, mereka menolak kerana saya baru kompom kerja dan dalam keadan sakit. Saya balik ke RHB Padang Serai dan jawapannya sama. Saya mai nak mintak tulong Pakcik. Kalau-kalau ada mana-mana bank dapat bagi loan rumah. 'Gunalan! Pakcik janji gerenti dapat tak mau, tapi kita pi cuba cerita esok'. Saya bersama Gunalan, emak dan bapanya dan unclenya babtu pandu kereta ke distinasi bank tersebut di Pulau Pinang.

Alhamdulillah, sebaik menemui Pengurus sendiri, saya katakan kepada Pengurus bank tersebut, "Ya! Akhie, ni anak angkat ana yang terbaik akhlaknya. India - Hindu (saya ceritan penoh seperti diatas)". Saya hulorkan dokumen lengkap Gunalan kepadanya. Sebaik dia belek kelih dokumen. Dia panggil pegawai bahagian loan perumahan bawa masok dekatnya set borang. Sebelum borang sampai kata teman pengurus, "Gunalan! Saya uruskan sampai berjaya permoohnan loan rumah kamu bukan kerana kamu, tetapi saya malu hurmat dekat Sheikh ni bapa angkat kamu".

Pengurus itu sendiri yang mengisi borang tersebut. Pegawai bahagian loan perumahan tercengang bila bosnya kata kamu pi keluaq. Saya sendiri akan isi borang ini. Benar saya nampak pnegurus itu  tulis menyokong penoh permoohnan ini. Sedangkan banyak yang kosong akan lepas ni dia akan penohi. Dia tt baru pinta Gunalan tt pula, lepas tu kami sembang lebih sejam. Terkebil-kebil Gunalan perhati. Sebaik minum kopi dan kuih, saya tengok ramai yang dok tunggu nak jumpanya, saya pohon bersdar. Sebelum beredar, "Akhie, berapa lama anta nak lulus info dekat ana?" Jawabnya, Insha-ALLAH sebulan.

Ketika masa serentak Gunalan buat pinjaman pribadi dengan Bank Rakyat RM50,000.00 dan dia merahsiakan dari kami. dia buat pelaboran RM40,000.00 dengan kopi Pak Belalang.

Tempoh 32 hari loan perumahan tunggal Gunalan diluluskan, sayang beliau sebelum Tahun Baru cina ketika itu beliau diberi cuti sebulandan doktor pakar mengarahkan beliau buat surat berhenti kerja kerana fakor kesihatan yang kronik. Saya tak tau berapa kali ziarahnya di Gh PP, tak usah kiralah dirumahnya. Sepanjang Februari 2015 beliau dirumah dan masej dekat saya hari-hari. Saya pasti ziarahnya hari-hari. 

17 Februari 2015 dia masej saya kata dia sakit. Bertanyakan saya, "Pakcik dimana?" Saya tidak masej tetapi called beliau. Melalui percakapanya, terdetik dia nak jumpa saya. "Pakcik di Gh PP untuk rawatan susulan Gunalan". Jantong yang sakit ini terus berdebar. Insha-Allah Pakcik akan segera sebaik dapat rawatan balik pi tengok Gunalan". Malang, saya sendiri jam 4.00 petang baru selesai rawatan. 

Sampai dirumah 6.30 petang, baru dapat kal dari sahabat saya Moin, Pakcik nak bagi tau, saya dengan ustaz bawa Gunalan ke hospital Kulim 4.00 petang tadi. kami hubong Pakcik tak dapat. Gunalan dah mati 6 petang tadi. Airmata saya berderai juga cikgunya isteri saya dan adiknya abdullah Fahmi. tiba-tiba mulut saya berketib "DOA YANG TERHENTI". Kesian saya tengok isteri saya. Kami kelu terpaku.

Selesai solat Maghrib, kami terus ke hospital Kulim. sesampai, saya tak terdaya saya menghalangnya. Emak Gunalan menangis dibahu saya dengan iska tangis dan meratus macam-macam. Saya mampu mendengar dengan air mata deras berjebak. Kami mengiringi lewat malam bawa mayatnya kerumah. Saya kalau mampu nak angkat mayatnya, kerana apakan daya.

Saya balik kerumah dan paginya saya tengok manyatnya sunggoh. air mata sentiasa mengalir. Sampailah mayatnya dibawa dengan kereta jenazah. Saya tengok dan tengok sampai tak nampak lagi kereta jenazah. Sedihnya aya kerana DOA YANG TERHENTI. 

SAYANG 04-04-2016, SEORANG LAGI ANAK YANG KAMI DIDIK SAYA YANG PAKSANYA SAMBONG BELAJAR, BERJAYA KE POLITEKNIK ENGKU OMAR IPOH MENINGGAL DUNIA KEMALANGAN JALAN RAYA. SAYA AKAN BICARA PADA 04-04-2017 NI GENAP SETAHUN.

IBN ABDULLAH AWAB
12.13 PAGI - 17 FEBRUARI 2017 (GENAP 2 TAHUN GUNALAN A/L SANTEVELO -  MENINGGAL DUNIA)

  



Thursday, February 9, 2017

KITA MERDEKA DARI PENJAJAHAN NAJIB TAR – APA CARANYA?

KITA MERDEKA DARI PENJAJAHAN NAJIB TAR  – APA CARANYA?

Ibn Abdullah Al Awab – 3 Februari 2017 – Sabtu.

Hulur persahabatan mantap perjuangan.

Saya hulur jabat salam persahabatan dekat semua anda di luar sana. Terutamanya pemimpin elit dikalangan PH dari  DAP, PKR AMANAH dan Parti Pribumi Bersatu Negara negeri Kedah, sementelah kepada pemimpin utama AMANAH di semua perengkat  Kawasan/Bahagian dan cawangan. Terima dan sambutlah, salam perjuangan yang belum selesai, dekat semua bernama pejuang untuk merealisasi perjuangan keramat ini kepangkuan ahli serta semua penyokong setiakawan.

Para pejuang wira wirawati denyut nadi perjuangan yang kini amat mencabar, mendebarkan untuk kita berdepan dalam menghadapi tribulasi selusin cengkaman kuku tembaga suasa, dari percatoran penguasaan politik cemar di Putrajaya. Dalam pengamatan saya, seolah-olah saya sedang tengok bakal keganasan dan kezaliman untuk aktifkan intipati kuasa MKN akan berfungsi menjelang kawal PRU 14 akan menjadi kenyataan andai Najib TAR melalui tukang tiliknya Sami Siam, mentelah dirinya bahaya selepas PRU 14 kelak.

Sekiranya Najib TAR Rosmah terdesak bila diasak pembangkang. Kni penceramah PH berterusan langsong dalam siri ceramah, memberi maklumat penoh, siapakah Najib TAR Rosmah tersebut. Sikap bertanggungjawaban ahli dan penyokong yang rela berkorban apa sahaja, hartaan ataupun nyawa, bertepatan dengan lagu dinyanyi Almarhum TS P Ramli, lirik lagu nostalgia peninggalan Almarhum dekat kita (al Fatehah Almarhum TS P Ramli dan Almarhumah PS Saloma isterinya), saya amat teruja. Terima kasih rakyat semua.

Sebenarnya ketika saya (diakhir Januari diawal Februari 2017) beberapa malam dan harinya saya di wad hospital, untuk mendapat rawatan susulan yang saya tidak mengundangnya. Mendapat serangan pantas dan lekas yang tetiba, terpaksa saya mengalah dan menyerah. Saya tidak engkar akan kehendak Allah, Subhanallah dan pasrah dekatNya dengan sabar, sedetik terlintas, Tuhanku! Adakah ini-ini penghujung usiaku Ya! Tuhan!. Saya baru sahaja bebas dari wad hospital petang kelmarin (Jumaat 3 Februari), teman ziarah terima kasih. Alhamdulillah agak ok keadaan kesihatan jasad menurun (mungkin bermasa untuk siap rencana ini).

Ketika berada diwad, saya cuba mengurangkan untuk bebas lupakan akan sakit yang dialami, dengan membuat nota catatan untuk bikin rencana bila balik nanti. Kalau Allah izinkan. Saya bertekad sebaik keluar, untuk bikinsiap satu rencana (rencana inilah yang terhasil) kerana isinya berligar berputar didalam kepala. Walau diminta berehat oleh doctor yang merawat, apalagi isteri saya. Laptop usang tak dibawa, isteri elak dan halang dari fc dengan nota bicara.
Sahabat taulan sekalipun jasad ini sarat kaya dengan penyakit kedai runcit, tetapi akal dan minda saya agak mampu berfikir. Terdaya ala kadar menulis berbicara  tentang rencah ratus bekoyan kehimpitan dan kesengsaraan hidup dan kehidupan rakyat Kedah dan Negara lalanie, Insha-Allah. Berbekalkan pengalaman yang secangkir dapatlah kita kongsi fikir merungkai masalah yang dipinggir. Agar dapat kita hayati bersama dikalangan pemimpin elit PH dengan blogger gurka usang kaki 5 seperti saya. Kerana AMANAH adalah parti saya sekeluarga, azam sebagai parti terakhir untuk ambo, isteri dan anak dah lebih setahun menyertainya, Insha-Allah.

Sampai saat dan detik ini, sepanjang saya mengikuti ceramah PH secara langsong, menerusi live streaming yang diikuti setiap ceramah di Kedah bumi bermastautin, di Kelantan denyut nadiku, Pulau Pinang dan di Selangor serta dilain negeri.  Program ceramah sedang aktif berjalan serta mendapat sambutan baik daripada rakyat pelbagai yang amat memberansang, terutama di Felda selama ini TMnya milik total umNO(baru)bN. Mulanya dulu pembangkang PH tidak ada tempat dihati peneroka. Tetapi, mereka peneroka Felda cair juga hati koi. Bila Tun DMM turun bersalam dengan denyut nadi rakyat.

Telah dozen rencah resipi, issu nasional Negara yang gawat yang tercemar kerana penguasaa zalim di PWTC dan di Putrajaya empunya angkara yang berjaya diputar Najib TAR siang malam mengintai peluang untuk merompak harta rakyat dan menjualnya. Sekarang kerana kecelakaan durjana Najib Razak memerentah mengendali kerajaan habrap umNO(baru)bN, rakyat amat gusar berada dalam keadaan menderita sengsara menghadapi cabaran tekanan kehidupan. Sedangkan penjarah bernama NajibTAR Rosmah dan geng elit sedang dan terus membena berfiesta kekayaan diatas rompakkan milik mutlak rakyat Negara pembayar cukai, macam harta peninggalan kepala bapak mereka.

Saripati serta intisari ceramah yang sarat dengan pengetahuan informasi benar disampaikan oleh penceramah, untuk tempoh 5 bulan lepas. Saya tekun mengikuti dengan teliti, akan isi mauduk ceramah politik semasa penceramah. Yakni intipati syarahan yang diluahkan oleh pemimpin kanan elit PH untuk tatapan dan pertimbangan rakyat berfikir dan mencari jalan keluar. Kini rakyat baru insaf dan menebus diri mereka iaitu dengan sikap baru merdeka minda. Iaitu benci dan tolak  Najib TAR Rosmah dan partinya umNO(baru)bN dalam peti undi PRU1 nanti.

Kerisauan dan ketakutan Najib TAR menghadapi hari-hari hitam penguasaan keatas Negara, makanya  Najib TAR Rosmah sedang memantau semua penceramah tegar PH. Macai pecacai itu adalah pemilik rumah agama bertaraf istana khabarnya beharga lebih RM5,000,000.00 setaraf dengan istana menteri dan pemuka umNO(baru)bN yang lain (maaf kalau silap). Tosey amat alim dengan mana-mana akta tuntas untuk dikenakan kepada penceramah PH yang setiap ucapannya jadikan Najib TAR Rosmah sasaran busar panah. Kini AKTA HASUTAN amat berkesan untuk takutkan pemimpin PH dan  melumpohkan pemimpin PH dengan pemusnah tuntas tidak dapat bertanding dalam PRU 14 nanti. Sama seperti peledak C4 digunakan untuk letupakan gadis Mongolia Attantuya dulu, berkecai.

Akta haramjadah ini, AKATA HASUTAN kini aktif. Tosey bertindak sewenang-wenangnya demi menjaga memulihara tuannya. Kong kalikong tindakkan melindungi dan membalas budi. Sanggup menjadi melacor seperti  jalang CKR KL. Tosey gadai bodi dan jawatan, jadi syaitan dia sekarang. Telah ramai akta hasutan tosey pecacai Najib TAR Rosmah gunakan menangkap pemimpin yang lantang menceritakan dalam ceramah mereka, maklumatkan reality Najib TAR Rosmah akan kerja utamanya sekarang selain PM dan Menteri Kewangan utama. Kini Najib TAR  PM1M’sia adalah ketua  perompak kepala lanun kawaq terhandal menyamar di Sri Perdana  Putrajaya.  Terohor dengan scandal terbesar diabad ini pecah rekod dunia SCANDAL 1MDB, derma Arab Gila RM2,600,000,000,000.00 kepada Najib TAR Rosmah PM1Malaysia yang bertaraf miskin tegar papa kedana.

Peluru yang dibedil dilancarkan oleh penceramah elit PH dari AMANAH, DAP, PKR dan terbaru BERSATU tepat kesasarnya PWTC & Putrajaya yang diputar ligat sekarang. Sasaran busar kedada Najib TAR presiden umNO(baru) pengerusi kerajaan bN tepat mengena. Mereka jelaskan hakikat sebenarnya si Najib Razak yang tempang gampang, menyimpang dalam menjalankan tugas hakiki sebagai PM dan MK. Najib tergelincir tersasar menjunam kedalam gaung puaka yang sarat dengan pelbagai bangkai bersaiz mega. Najib Razak merealisasi kerajaan umNO(baru)bN mengikut 180c sifunya yang goda Adam Dan Hawa dulu,  iaitu iblis. Najib TAR jelmaan dictator terpimpin dengan peralat parlimen ditunggangnya seperti kuda lumba dan Najib Razak sebagai joki lanun perompak worldclass champions atau prashad dalam film Hindi lama ‘SHOLAY’. 
  
Pemimpin PH berceramah dengan berani bertanggongjawab mengutara kepincangan Negara. Penyelewengan kerajaan umNO(baru)bN yang  Najib Razak mengendalikan parti dan kerajaan. Kerajaan  yang sarat dengan penyelewengan pecah amanah, tiris jerlus menjadi  virus barah tahap 4 di Putrajaya.  Kemusnahan kekangan ekonomi yang gawat menuju musnah, kepincangan politik menjadi cacamerba dan pengurusan urus tadbir kerajaan diporak peranda dengan kejam oleh Najib Razak 1MDB kleptokrasi. Tujuanya untuk kebal dirinya menjadi terlindung dan selamat. Najib TAR pasong dan kepong dengan pagar dedak dan pangkat kepada kesemua penguatkuasa Negara, agar patoh taat setia kepadanya walau Negara punah ranah.

Baik pemimpin politik pembangkang, hatta dikalangan pemimpin umNO(baru)bN sendiri sekarang, sampai kepada ahlinya telah mula sedar dari tersedak dedak secekak, yang menjadi virus merbahaya cengkaman zalim selama lebih 50 tahun. Kini mereka bersuara dan mula berpaling kiblat daripada takut taat setia ugutan daripada Najib Rosmah umNO(baru)bN berhasrat mengundi calun PH. Dibelakang Najib Rosmah kini, mereka sedang sesah balon Najib. Memperkatakan Najib Rosmah dengan sumpah seranah tak layak tulis disini. Mereka di Felda, dibendang dan dimerata pelusok Negara, sedang berbicara kedurjanaan Najib Rosmah memerentah meratah Negara. 

Fenomina ini berlaku bilamana mereka berdepan kehidupan kian terancam dengan kesempitan kos saran hidup yang naik setiap minggu, kerana penipuan berangkai Isa Najib FGB dan bermacam-macam alasan untung berganda. Kini FGV menyembah bumi dan rebah tersungkor. Pasti keadaan ini mengancam kehidupan peneroka. Didepan macai dan pecacai tegar Najib Rosmah bernama Ketua umNO(baru)bN bahagian yang sedang mereka saksikan berfesta kekayaan melampau umpama Korun hasil merompak hak mereka rakyat pembayar cukai. Mereka menari menyanyi guna dana rakyat pembayar cukai. Celaka!

Dulu sokongan bawah dari akar serabut menjadi lembu kenyang, keranamu segenggam dedak. Najib TAR Rosmah. Jadikan umpan secekak dedak itu sebagai senjata ampoh untok melumpoh mandom dan singkir minda berakal yang  merdeka untuk peneroka Felda berfikir untuk bangun  bertindak. Secekak dedak itu mampu kesannya menjadikan mereka pengecut bacul untuk yatakan kebenaran bila berhadapan dengan penguasa Najib Rosmah yang batil dalam tempoh yang lama. Kini mereka telah sedar dari penipuan jerat jerangkap samar yang memerangkap dan melemahkan minda dan fizikal mereka.

Kekangan khurat dan tahyul kepercayaan kebertanggongan tuntas kepada umNO(baru) pemberi dedak penjaga rezeki rakyat Negara kian dinafi ditolak ketepi. Dulu seolah-olah umNO(baru) itu tuhan pemberi rezeki. Hakikatnya adalah parti syaitan milik Najib Rosmah and the geng. Alat terompah untuk merompak khazanh Negara rakyat dan dia menjadi kepala kleptokrasi Negara kaya billion. Sayang parti bani agama yang terjebak telior dengan dedak first class, sanggup mereka cabut kepiah serban dan tanggal jubah, bersekali mempertahankan dan sanjung tinggi Najib TAR Rosmah kerana mu setan dedak. Terbalik kuang nampanya mereka, macam kura-kura ditelentang dada kelangit ditengah panas, tidak mampu lagi berlari berjalan sekadar keluar dan sorok kepala sahaja. 

Sampai peringkat pemimpin dunia terpaksa anugerah gelaran Perdana Menteri Malaysia Najib Razak tersebut, dengan title bertaraf dunia No 1, dengan jolakkan kleptokrasi, tetapi dalam Negara Najib TAR dipuja oleh macai-macai yang kenyang dedak masok dalam perut dan dedak jenis jawatan jusa dan pangkat gelaran. Hafal dengan faseh, bahawa Najib TAR adalah Presiden umNO(baru) @ Pengerusi bN. PM kleptokrasi 1MDB yang dilindungi dipertahankan bersunggoh dalam parlimen oleh AhPar bN yang mendapat dedak berjuta.

Setiap kali Parlimen bersidang, dijadikan batu loncatan semudahnya mereka pinda tambah undang-undang untuk pulihara kebal Najib TAR tidak lut akan tindakkan undang untuk mengugat Najib Rosmah penyimpan duit sejak dalam kandongan rahim ibunya. Sekalipun Najib Razak Rosmah itu sah binti jelas mendapat gelaran dunia Perdana Menteri kleptokrasi. Gelaran klepokrasi dunia anugerah dekat Najib TAR Rosmah, pendekar dikerusi Speaker macam badak air berendam. Parlimen ditangan pendekar, pendekar barua jadikan persidangan parlimen sebagai sarkas dengan menghalan kepentingan Negara diharamkan untuk dibahas di OSAkan.

Inikalilah, sekiranya peluang terbaik ini, rakyat masih sayangkan Najib rosmah terus merompak harta rakyat Negara pembayar cukai, mungkin 50 tahun lagi, peluang sebegini mungkin tidak datang lagi.

Ibn Abdullah Al Awab
3 Februari 2017 – Sabtu.